DAKSA MISTERIUS | KHALWAT | MANTRA | ANORTOPIA

Baca juga artikel ini:

DAKSA MISTERIUS
RAHASIA itu telah mengakar di hati sejak awal jumpa
pancasona menyuluh jasad yang terbaring lemah agar lekas digdaya
kelam luruh saat kalam asmaraloka bertalun dari bibir pecinta

Setelah cahaya datang, sungguh terbebas sepasang mata dari buta
tiada hendak berpaling menanti sekadar pupus rindu tak terkira
berai pesakitan dan merekah kebahagiaan tanpa sekat dalam jiwa

Kawan, isyarat mana lagi yang telah mengirim kabar dusta?
apa yang belum dan akan terjadi bukan bualan belaka
ke mana sembunyi, ia datang secara pasti bahkan tiba-tiba
Yogyakarta, 28 Januari 2017

KHALWAT
MASIH adakah getar di dada saat rasa saling jumpa,
apakah debar itu tetap sama walau tak lagi bersua?
oh, betapa gelisah ini menyingkap segala getir begitu satire

Tersipu malu diri ini bila hendak bertemu denganmu, Pujaanku
tak kuasa menatap segala pesona wajahmu nan rupawan itu
setelah sedemikian lekat denganmu, ada ledak hebat dalam dada

Rasa manis dalam jiwa jauh lebih nikmat dari gula
perjumpaan hikmat rindu tak selalu berakhir dengan cumbu rayu
cinta yang telah sampai hakikat akan lepas dari syahwat
Yogyakarta, 17 September 2015

MANTRA
SEPERTI hawa, keberadaanmu sama sekali tak bisa dipisah dariku
bertahun-tahun kau telah mengikatku sedemikian kuat dalam satu janji
sering kali berpaling darimu, namun aku kembali lagi padamu

Tak perlu mantra agar Zulaikha takjub pada wajah rupawan
kebenaran adalah daya pikat sebelum mata pisau menyayat jari
jalan lain akan menyesatkan langkahku, tapi tidak di jalanmu

Engkau adalah pawang atas gerak rohku dari segala pencapaian
seruanmu menunjuk pada arah tepat agar laku tak tersesat
bersama denganmu jinaklah segala hasratku, tanpamu tentu liarlah aku
Yogyakarta, 25 Juli 2016

ANORTOPIA
JANGAN karena kurang pengetahuan, lantas kuda kau sebut keledai
bagaimanapun, keduanya tetap berbeda walau dari jenis yang sama
bila pikiran terjebak pada wadak, lenyaplah segala kebenaran isi

Gunakanlah sigi agar penglihatan lebih awas daripada mata telanjang
lihatlah! Bukankah di langit telah diciptakan perhiasan nan menawan
tanpa ilmu mumpuni, bagaimana kau hitung gemintang di angkasa?

Tanpa kesadaran, jejak kaki pasti kehilangan arah dan keseimbangan
apa yang akan terjadi bila akal tumbang dari tempatnya?
jangan membuat ikatan bila tak tahu cara melepas jeratan
Yogyakarta, 05 Agustus 2016

Sajak ini telah dipublikasikan di KEDAULATAN RAKYAT (12/02/2017)


Bagikan

You Might Also Like

DAKSA MISTERIUS | KHALWAT | MANTRA | ANORTOPIA
4/ 5
Oleh



Subscribe via email

Suka dengan artikel di atas? Tambahkan email Anda untuk berlangganan.