HIKAYAT SUATU MUSIM | BILA ESOK AKAN KEMBALI

Baca juga artikel ini:

HIKAYAT SUATU MUSIM
TENTANG gurungurun yang sering kau kisahkan,
tentang badai atau tentang pohonpohon kering
ludes dilahap musim kemarau
yang sedemikian bengis mengikis dedaunan
atau tentang musafir yang tersesat
di belantara tandus, atau bahkan tentang jejak-jejak pasir
yang tersaput semilir angin di kala kita terdampar di bawah semesta

Barangkali tentang gemintang di antariksa
yang berpijar di antara temaram rembulan
lalu kabut berjalan lamban mengitari
kelepar sayap punguk pada dahan kering
sedangkan kesunyian merayap
seolah berdansa dalam diam
walau lengking suara alam bersenandung
menguntai bait syair dari kesendirian jiwa
tetap saja suara itu membisu dalam sembilu

Adakah perhelatan cinta berbalut rindu itu
senantiasa ringkas misteri tak terjangkau
menjadi perihal sederhana bagi nalar
menguak apa yang diselimuti tabir
hingga segala nyata bagi nalar

Tentunya, membutuhkan jiwamu
dan juga jiwaku dalam satu kesepakatan
memahami segala dalam satu ungkapan
membahasakan dalam penafsiran rinci
berdialog dalam monolog keheningan
Yogyakarta, 28 April 2011

BILA ESOK AKAN KEMBALI
SESEKALI waktu aku bersemayam di kesunyianmu yang tak berujung

Sesekali pula kusaksikan ulas senyum di raut wajahmu bercadar kabut
namun dalam sekejap runtuh bersama deras derai air matamu

Bahkan kini hangat dekap itu tawar rasanya dalam selimut akut
kau menyusut dalam kemuraman memoar sedangkan aku terus bangkit di sisimu
meski kutahu rapuhku kian tak terperi dan ringkih segalaku dalam rasamu

Kini segalanya lindap dalam kebisuan kau jadi kilas bayang di langit benakku
sedangkan aku semakin terkibas jauh dari hadapmu, bahkan dari segalamu
laun kau dan aku hilang dari pelupuk embus napas dan juga getar jantungmu
tak lagi syahdu terdengung di telingaku

Wahai kau yang kini menghilang bila esok kita kan jumpa kembali
usap linang air matamu jangan lagi ada dusta menganiaya
dan rengkuh aku hingga tak lagi ada detak itu berdenyut di jantungku.
Yogyakarta, 29 April 2011

Puisi ini telah dipublikasikan di JAWA POS (15/04/2012)


Bagikan

You Might Also Like

HIKAYAT SUATU MUSIM | BILA ESOK AKAN KEMBALI
4/ 5
Oleh



Subscribe via email

Suka dengan artikel di atas? Tambahkan email Anda untuk berlangganan.